Cara Praktis untuk Membuat Proyek DIY Anda Lebih Ramah Lingkungan

Cara Praktis untuk Membuat Proyek DIY Anda Lebih Ramah Lingkungan – DIYing menawarkan begitu banyak manfaat. Ini menantang otak, menggunakan keterampilan, menguji kesabaran, dan membantu menghemat uang. Namun jika ada keinginan untuk meningkatkan kepuasan selangkah lebih maju, coba buat sesuatu yang berkelanjutan dan dibuat sendiri.

Cara Praktis untuk Membuat Proyek DIY Anda Lebih Ramah LingkunganCara Praktis untuk Membuat Proyek DIY Anda Lebih Ramah Lingkungan

funinthemaking.net – Tip praktis ini menawarkan peluang untuk mengurangi pemborosan bahan, memberikan alternatif ramah lingkungan, dan mendaur ulang dengan benar.

Tip Merobek

Ketika datang ke renovasi rumah, pembongkaran adalah perbaikan cepat untuk membuat batu tulis kosong. Dan meskipun anehnya menyenangkan untuk membawa palu godam ke dinding, prosesnya dapat menjadi sia-sia dan bahkan dapat melepaskan bahan berbahaya seperti asbes ke lingkungan.

Dilansir dari laman kompas.com, Pilih dekonstruksi daripada pembongkaran. Pembongkaran dapat mengirim semua bahan dan puing ke tempat pembuangan sampah, sedangkan dekonstruksi melibatkan pemberian bahan pandangan kedua untuk melihat apa yang dapat disumbangkan atau didaur ulang seperti kabel tembaga dan kotak listrik.

Baca Juga : 15 Hal Teratas yang Sebaiknya Anda Jangan Mendaur Ulang Curbside

Gunakan Kembali Apa yang Anda Miliki

Saat melakukan dekonstruksi, periksa apakah ada benda yang dapat digunakan kembali di area lain di rumah. Ada kemungkinan untuk menyelamatkan beberapa barang seperti perlengkapan pipa, pintu, radiator, dan lemari.

Untuk perangkat keras kuningan berkualitas yang kuno, berikan lapisan baru cat ramah lingkungan dalam warna hitam matte untuk tampilan modern yang segar. Jika mengganti atap, pertimbangkan untuk mendaur ulang sirap aspal yang masih dalam kondisi baik untuk atap gudang.

Belanja Rumah Anda Sendiri

Sebelum membuang lampu lama, pertimbangkan bagaimana lampu tersebut dapat diubah menjadi sesuatu yang terasa baru untuk peningkatan ramah lingkungan dan praktis. Gunakan cat dan kain dari proyek DIY sebelumnya untuk mengecat alas dan memulihkan bayangan.

Debu dari bingkai tempat tidur kembar tua yang bersembunyi di ruang bawah tanah dan ubah menjadi daybed yang indah dengan menggunakan seprai tambahan, selimut, dan bantal lempar di sekitar rumah. Keluarkan tumpukan piring cantik yang jarang digunakan dan buat mereka bersinar dengan membuat pajangan di dinding.

Mendaur Ulang dengan Benar

Setelah menyelesaikan tugas DIY, terutama proyek renovasi, kemungkinan besar akan ada banyak barang yang dibuang serta barang yang tidak terpakai. Jenis bahan yang berbeda membutuhkan perawatan yang berbeda pula.

Logam harus dibersihkan dan disortir sebelum dijual untuk dijadikan skrap karena tidak semua logam dapat dijual bersama, dan logam bersih memiliki nilai yang lebih tinggi. Tidak semua kayu juga didaur ulang dengan cara yang sama.

Refrigeran dan senyawa harus dikeluarkan dari peralatan sebelum didaur ulang untuk dijadikan suku cadang. Biasanya, refrigeran yang tidak terkontaminasi dapat dibawa kembali ke grosir untuk ditukar.

Jika terkontaminasi, itu perlu dikirim ke fasilitas reklamasi. Juga tanyakan pusat daur ulang lokal apakah daur ulang sesuai dengan peraturan negara bagian dan lokal.

Pilih Bahan Berkelanjutan

Tanpa kendala jadwal kontraktor, DIYing menawarkan kesempatan untuk benar-benar mengenal material yang sedang digunakan. Teliti bahan yang berkelanjutan dan tahan lama sebelum meletakkan di dek atau meja itu.

Misalnya, meja kertas daur ulang sangat padat, tahan lama, dan menarik. Bambu, rumput seperti pohon yang tumbuh cepat dan dapat diperbarui secara alami, adalah bahan penghiasan dan lantai yang tahan lama. Produk berkelanjutan biasanya lebih mahal daripada produk tradisional karena permintaan lebih rendah dan harganya bisa lebih mahal.

Donasi ke Habitat for Humanity

Saat merombak rumah, sumbangkan bahan-bahan ekstra atau lama ke Habitat for Humanity ReStore. The ReStores mencari pintu tanpa busuk, kaca pecah, atau cat mengelupas, perlengkapan pipa bebas karat, sisa-sisa besar lantai baru, set lengkap perangkat keras, set lemari lengkap tanpa kerusakan air, dan pencahayaan dalam kondisi baik. Pastikan untuk memeriksa dengan ReStore setempat sebelum menyumbang, karena setiap lokasi menerima jenis barang yang berbeda.
Kembalikan Bahan Bangunan

Menggunakan kembali bahan lebih dari sekadar menyelamatkan perangkat keras dan lemari tua. Beberapa kayu bekas bisa terkelupas dan digunakan sebagai mulsa atau penutup tanah. Dalam jumlah sedang, gipsum yang telah dihilangkan kertasnya dan dihancurkan dapat digunakan kembali sebagai bahan pengubah tanah. Batu bata, beton, dan pasangan bata dapat didaur ulang sebagai alas untuk jalan masuk.
Gunakan Cat Ramah Lingkungan

Cat adalah produk DIY yang populer, tetapi jenis cat konvensional tidak diragukan lagi menambah penderitaan planet ini. Banyak yang dibuat dengan senyawa organik yang mudah menguap (VOC) yang melepaskan gas ke atmosfer saat cat mengering.

Pilih cat bebas VOC yang tidak hanya akan mengurangi dampak terhadap lingkungan, tetapi juga mencegah anggota rumah menghirup molekul berbahaya.
Gunakan Produk Pembersih Bebas Bahan Kimia

Mendekonstruksi dan membersihkan adalah bagian utama dari proses DIY. Banyak produk yang digunakan berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan manusia, seperti mineral spirit, pengupas kertas dinding, dan pembersih batu bata tugas berat. Teliti dan pilih produk yang bebas bahan berbahaya seperti formaldehida, metilen klorida, dan zat per- dan polifluoroalkil (PFAS).

Pilih Isolasi Berbasis Serat Alami

Jangan mengabaikan isolasi dalam renovasi rumah DIY. Isolasi yang buruk akan menambah tagihan energi dan berdampak pada lingkungan. Insulasi wol domba dimulai dengan dasar serat alami, wol yang dipotong dari domba, tidak seperti alternatif seperti insulasi fiberglass dan rockwool yang terbuat dari serat sintetis.

Ini menawarkan nilai R-13 hingga R-19, yang sama atau lebih besar dari rekan-rekannya yang lebih umum, menjadikan insulasi wol domba sebagai opsi yang layak dipertimbangkan.

Beralih ke Perlengkapan Pipa Aliran Rendah

Untuk renovasi kamar mandi DIY, pertimbangkan cara agar lebih hemat air. Dengan sekitar 27 persen air rumah tangga digunakan di toilet, bertukar ke sistem aliran rendah, unit aliran ganda, atau kit adaptor aliran rendah membantu memastikan penurunan dampak lingkungan. Sementara Anda melakukannya, cari label WaterSense dan tukar keran pancuran dan wastafel, yang 20 persen lebih hemat air daripada produk biasa.
Bertanggung Jawab Dengan Pembersihan Anda

Meskipun mungkin lebih cepat dan lebih mudah untuk membuang semua bahan limbah renovasi dalam satu tempat sampah, ini bukanlah pilihan terbaik untuk lingkungan. Luangkan waktu untuk membersihkan, menggunakan kembali, dan mendaur ulang bahan, menempatkannya di tempat sampah terpisah, dan membawanya ke pusat daur ulang terdekat yang mengkhususkan diri pada limbah konstruksi. Periksa opsi lokal dengan menggunakan pencari lokasi daur ulang.

Pakaian kering baris

Saya tahu, saya tahu – pengering sangat nyaman.

Tapi mereka buruk bagi lingkungan – mereka menghabiskan banyak energi, dan, menurut The Guardian, setiap siklus menghasilkan sekitar 1,8kg CO2.

Bahkan yang memiliki peringkat energi yang bagus masih belum ideal untuk lingkungan.

Plus, mengapa menggunakan pengering jika Anda bisa menggantungkan cucian Anda sampai kering?

Tentu, ini membutuhkan waktu lebih lama, tetapi secara harfiah tidak ada biaya (selain dari biaya tali pengering, pakaian pelindung atau rak pengeringan), dan Anda dapat tidur nyenyak karena mengetahui bahwa Anda melakukan bagian Anda.
Bonus: Swap berkelanjutan

Ada begitu banyak hal yang dapat Anda gunakan atau lakukan untuk membantu memerangi krisis iklim daripada yang biasa Anda lakukan.

Ini adalah perubahan, tetapi itu sepadan, mengetahui Anda melakukan sesuatu untuk membantu generasi masa depan bernapas dalam-dalam dan hidup di dunia kita.

Berikut beberapa hal yang bisa Anda ganti menjadi lebih ramah lingkungan:
Kain lap sebagai pengganti handuk kertas
Serbet kain, bukan serbet kertas
Berjalanlah ke toko alih-alih mengemudi atau naik transportasi umum
Belilah botol air isi ulang alih-alih botol plastik sekali pakai
Gunakan tas jinjing atau tas rami yang dapat digunakan kembali sebagai pengganti plastik
Gunakan mulut Anda yang sebenarnya alih-alih sedotan (saya menghargai ini tidak mungkin untuk semua orang, tetapi jika Anda tidak perlu menggunakan sedotan, jangan. Bahkan sedotan baja – proses pembuatan untuk membuatnya sangat merugikan lingkungan Hidup)
Gunakan kapas atau pembungkus tanaman / lilin lebah untuk makanan Anda, bukan pembungkus plastik atau aluminium foil
Gunakan saringan teh sebagai pengganti kantong teh (kantong teh mengandung mikroplastik yang mencemari air kita dan membunuh ribuan makhluk laut)
Beli secara massal belanjaan Anda alih-alih membeli dalam jumlah kecil (jika Anda bisa)
Buat kompos sisa makanan Anda daripada membuangnya ke tempat sampah (lebih baik untuk tanaman Anda!)
Gunakan baterai isi ulang alih-alih baterai sekali pakai
Beri donasi daripada dibuang
Minta tagihan online alih-alih tagihan kertas

Mengurangi

Kami mengonsumsi terlalu banyak – itulah kebenaran yang jujur. Berapa kali Anda membeli buku catatan baru ketika Anda memiliki lima belas di rumah (saya tahu saya punya)?

Berapa kali Anda membeli sepotong roti, hanya untuk menjadi berjamur ketika Anda melupakannya? Berapa kali Anda membelikan ‘teman’ hadiah baru yang bisa dibuang, karena Anda tahu betul bahwa mereka tidak akan pernah menggunakannya dan membuangnya?

Pikirkan baik-baik apa yang Anda beli – sepanjang waktu.

Bertanya pada diri sendiri:

Apakah saya membutuhkan ini?
Apakah itu akan digunakan?
Mengapa saya ingin membeli ini?
Apa tujuan sebenarnya dari hal ini?

Ketika Anda benar-benar mempertimbangkan apa yang Anda beli, daripada secara impulsif mengambil sesuatu dari rak – ya, bahkan sebatang coklat yang ditempatkan secara strategis di kasir – Anda akan menemukan bahwa Anda membeli jauh lebih sedikit, menghemat uang, dan menabung emisi CO2 yang berbahaya ketika (atau, setidaknya, kemasannya) dibuang ke tempat pembuangan sampah.

Baca Juga : Berikut ini Cara Membuat Kotak Origami Untuk Tempat Sampah

Penggunaan kembali

Sebelum Anda membuang kaos lama dengan noda anggur merah, pikirkan bagaimana Anda bisa menggunakannya di sekitar rumah: sebagai lap pembersih, serbet yang ditata ulang, handuk rambut (kaos katun bagus untuk membungkus rambut basah) … Dan saya yakin Anda bisa mendapatkan lebih banyak lagi!

Ini juga membantu untuk membeli barang-barang yang bertahan lebih lama – mereka bisa lebih mahal, tetapi dapat menghemat uang Anda dalam jangka panjang, dan akan membutuhkan waktu lebih lama untuk sampai ke tempat pembuangan sampah yang ditakuti!

Daur ulang

Daur ulang bukan hanya solusi memperbaiki semuanya yang ajaib dan berkelanjutan.

Mendaur ulang adalah pilihan terakhir – jika Anda telah mengurangi dan menggunakan kembali sebanyak yang Anda bisa, dan Anda harus membuang sesuatu.

Hanya karena Anda mendaur ulang bukan berarti Anda adalah pejuang lingkungan tujuh tingkat.

Selain itu, tidak semuanya bisa didaur ulang.

Misalnya, produk berbahan plastik memiliki simbol yang menyesatkan, yang sepertinya semuanya dapat didaur ulang – ini jauh dari benar.

Anda akan berpikir bahwa, menilai dari panah di masing-masing simbol ini, semuanya dapat didaur ulang, bukan?

Jenis plastik 1, 2 dan 5 biasanya dapat didaur ulang.

Plastik tipe 4 terkadang dapat didaur ulang.

Dan plastik tipe 3, 6 dan 7 jarang bisa didaur ulang.

Plus, itu tergantung di mana Anda berada dan apa yang dapat didaur ulang.

Di Inggris Raya saja, ada banyak sekali perbedaan tentang banyaknya tempat berbeda yang dapat mendaur ulang, dengan beberapa kabupaten tidak dapat mendaur ulang plastik sama sekali.

Hal terbaik yang harus dilakukan pertama kali adalah mempelajari apa yang dapat didaur ulang di mana Anda berada, dan memikirkan apa yang Anda beli yang memiliki kemasan.

Hal terbaik adalah membeli barang tanpa kemasan, tetapi, jika dorongan datang, pastikan Anda dapat mendaur ulangnya di mana pun Anda berada.