Cara Memotivasi Siswa Dalam Kegiatan Mendaur Ulang – Krisis lingkungan adalah salah satu masalah paling serius secara global. Sudah saatnya kita membicarakan tentang pelestarian lingkungan dan penyebab pencemaran di dunia saat ini. Polusi berdampak buruk, dan produk daur ulang jelas merupakan bagian dari solusi.

Cara Memotivasi Siswa Dalam Kegiatan Mendaur UlangCara Memotivasi Siswa Dalam Kegiatan Mendaur Ulang

Bagaimana cara agar percakapan daur ulang terus berlanjut di kalangan generasi muda? Ada sangat banyak esai gratis tentang pentingnya dan manfaat daur ulang, tetapi yang ini akan lebih fokus pada bagaimana memotivasi siswa untuk terlibat. Esai ini mengakui bahwa masa depan dunia bergantung pada kaum muda dan mereka harus melindungi alam semesta.

1. Lakukan Audit Limbah Kelas

funinthemaking.net – Di banyak sekolah dasar, siswa masih diwajibkan untuk makan siang di ruang kelas mereka, jadi setiap kelas harus memiliki tempat sampah dan daur ulang sendiri.

Untuk memberi anak-anak pemahaman yang lebih baik tentang program daur ulang sekolah dan bagaimana mereka dapat berpartisipasi secara efektif, Anda perlu membuat mereka memahami apa yang mereka buang dan di mana tempatnya.

Baca Juga : Proyek Seni Daur Ulang Mudah Untuk Anak-Anak

Dilansir detik.com, lakukan audit limbah di penghujung hari selama tiga hari berturut-turut. Dengan sarung tangan dan tas bening, mintalah siswa mengidentifikasi apa yang mereka lempar, ke mana mereka melemparkan, dan ke mana barang-barang tertentu harus dilempar. Adakan diskusi kelompok tentang pembelajaran mereka, apa yang mereka lakukan dengan baik, area peningkatan, dan minta mereka untuk bertukar pikiran tentang cara mengkomunikasikan program daur ulang.

2. Buat Siswa Bersemangat Tentang Daur Ulang

Ada begitu banyak sumber daya, buku, dan alat yang bagus untuk membuat siswa bersemangat, terdidik, dan sadar mengapa daur ulang dan keberlanjutan begitu penting akhir-akhir ini. Berikut beberapa alat favorit kami yang dapat digunakan oleh guru dan orang tua untuk menanamkan semangat menjaga lingkungan / ekosistem dan mengurangi limbah kami:

Ontario Ecoschools. Misi mereka adalah untuk memelihara para pemimpin lingkungan, mengurangi dampak ekologi sekolah, dan membangun komunitas sekolah yang bertanggung jawab terhadap lingkungan. Ontario Ecoschools membantu:

1. Sertifikasi sekolah K-12 dalam pembelajaran dan tindakan lingkungan
2. Buat jaringan sekolah, dewan sekolah, dan mitra komunitas yang dinamis
3. Bangun EcoTeams yang kuat dengan sesi dan alat pelatihan
4. Tanamkan literasi ekologi ke dalam kurikulum dan praktik sehari-hari

Project Nest Box menghubungkan siswa dengan alam dengan menyediakan kotak sarang burung yang terbuat dari 97% plastik daur ulang pascakonsumen, ke sekolah K-12 di seluruh Amerika Utara.

National Geographic for Kids memiliki banyak sumber daya tentang spesies yang terancam punah, melindungi lingkungan, dan memerangi polusi plastik, pelajaran, kuis, dan video pendidikan.

Terlepas dari luasnya lautan di bumi, polutan plastik muncul di mana-mana, dari laut dalam hingga kantong es Arktik. Dalam film pendek dari pembuat film Chris Hanson ini, 17 pelajar Hawaii mempelajari dampak pencemaran plastik di pantai lokal mereka.

TED-ED adalah saluran pendidikan hebat lainnya yang menawarkan banyak video berbeda tentang berbagai topik termasuk daur ulang dan polusi plastik.

Little Green Books sangat ideal untuk kelas yang lebih muda, rangkaian buku bergambar ini dibuat dari bahan daur ulang dan mengajari anak-anak untuk menjadi lebih ramah lingkungan:

1. Petualangan Botol Plastik
2. Petualangan Kaleng Aluminium
3. I Can Save the Earth (Satu monster kecil belajar Mengurangi, Menggunakan Kembali, dan Mendaur Ulang)

3. Libatkan Siswa

Adakan tantangan daur ulang untuk membersihkan sekolah. Banyak sekolah meminta siswanya untuk menghabiskan beberapa jam beberapa kali dalam setahun membersihkan halaman sekolah dan memungut sampah. Ambil langkah lebih jauh dan setelah sampah dikumpulkan, mintalah kelas untuk memilah sampah ke sungai yang sesuai. Buatlah tantangan kelas tentang kelas mana yang dapat mengumpulkan dan memilah sampah paling banyak dengan benar sesuai dengan aliran program daur ulang Anda.

Kami telah bekerja dengan sekolah-sekolah yang mengadakan kompetisi mingguan di mana pengurus sekolah memberikan penghargaan kepada kelas “terbersih” dengan “Tempat Sampah Emas” (secara harfiah berarti tempat sampah bercat semprot emas). Di akhir tahun, kelas yang memegang rekor kemenangan beruntun terlama mendapatkan makan siang pizza gratis. * Pastikan bahwa pemeriksaan “kelas terbersih” mencakup kriteria program daur ulang sekolah dan memiliki aliran yang paling sedikit terkontaminasi.

4. Rancang Grafik Tempat Sampah Daur Ulang

Libatkan siswa dalam mengidentifikasi item apa yang masuk ke aliran apa dan biarkan mereka menjadi bagian dari memilih grafik untuk keranjang untuk membantu mereka mengidentifikasi

Mintalah siswa membuat tanda dan poster di sekitar sekolah tentang program daur ulang, cara mendaur ulang yang benar, dan mengapa itu penting.

Pelajar SMA

1. Keberlanjutan yang Dipimpin Mahasiswa

Mulai Klub Ramah Lingkungan atau Berkelanjutan yang dipimpin oleh siswa dan sertakan mereka sebagai pemangku kepentingan utama dalam Program Daur Ulang Sekolah. Eco Club akan bertanggung jawab untuk mendorong kesadaran siswa akan program daur ulang serta menyelenggarakan dan mengatur acara apa pun untuk mendukung pengalihan limbah dan keberlanjutan. Pengumuman, ceramah di majelis, dan memastikan acara sekolah (seperti tarian atau permainan olahraga) ramah lingkungan hanyalah beberapa cara yang dapat dilakukan oleh Eco Club secara teratur untuk mengadvokasi dan memotivasi teman sekelas mereka untuk berpartisipasi.

2. Belajar Dari Keberhasilan Program Daur Ulang Sekolah Universitas St. Andrew

St. Andrew’s College, sekolah persiapan untuk anak laki-laki dari kelas 5-12, menugaskan CleanRiver untuk membantu mereka menerapkan rencana lingkungan yang komprehensif untuk meningkatkan partisipasi program daur ulang dan mengurangi limbah makanan.

“Kami bekerja dengan CleanRiver dalam mengembangkan grafik yang menunjukkan jenis item yang biasanya dimiliki dan ingin disingkirkan oleh siswa. Papan nama membantu menghilangkan kebingungan tentang apa yang dapat dibuat kompos, dapat didaur ulang, dan sebagainya. ” – Beth McKay, Universitas St. Andrew

Tempat sampah daur ulang St. Andrew sekarang terletak di sekitar kampus dengan papan nama yang jelas untuk menginformasikan masyarakat tentang daur ulang yang benar. Ini adalah sistem aliran tunggal untuk kertas, kaca, dan plastik, sehingga stasiun daur ulang menerima semua bahan daur ulang dalam satu bukaan.

Sekolah juga mendaur ulang barang elektronik, baterai, dan bahan lainnya. “Aliran limbah sudah sesuai dengan kontrak hauling yang sudah kami negosiasikan. Ini berbeda dengan yang Anda alami di rumah, yang merupakan alasan lain untuk memiliki grafik yang jelas dan mudah dipahami di semua tempat daur ulang. Itu penting bagi tujuan kami untuk meningkatkan rasio pengalihan, “catat McKay.

Tempat pengumpulan daur ulang dan pengomposan baru dari CleanRiver membantu St. Andrew’s College bekerja untuk meningkatkan daur ulang mereka sebesar 45% dan secara signifikan mengurangi limbah makanan.

Keberlanjutan telah sepenuhnya dianut oleh seluruh komunitas yang terdiri dari sekitar 700 fakultas, staf, dan terutama mahasiswa. “Merekalah yang benar-benar mendorong program lingkungan,” kata Beth McKay, Direktur Keuangan dan Operasi St. Andrew. Mereka benar-benar mencoba melakukan hal yang benar. Kami melihatnya di Ruang Makan khususnya dengan sistem pengomposan kami.

Cara Memotivasi Siswa Dalam Kegiatan Mendaur Ulang

Mahasiswa & Mahasiswa Universitas

1. Sesuaikan Grafik Daur Ulang Anda

Sebuah studi baru-baru ini tentang poster daur ulang oleh University of Toronto menemukan bahwa penambahan gambar ke grafik mereka lebih dari dua kali lipat tingkat pengalihan mereka. Itulah mengapa kami sangat menyarankan untuk menggabungkan gambar dan item aliran tertentu ke dalam papan tanda tempat sampah Anda.

Di CleanRiver, kami melihat bahwa Diorama menjadi tren di kampus Universitas akhir-akhir ini. Kampus-kampus ini merasa mudah untuk mengkomunikasikan barang-barang khusus yang dapat didaur ulang dan dapat dibuat kompos kepada siswa dengan memasukkan kemasan atau barang yang sebenarnya di bagian atas tempat sampah.

Gaya tempat sampah ini tampaknya berdampak pada keterlibatan siswa, dan manajemen fasilitas menyukainya karena pembaruannya yang sederhana dan murah jika program daur ulang berubah. Ini hanyalah bentuk lain dari menyesuaikan grafik dan pesan aliran Anda untuk partisipasi yang efektif dalam program daur ulang Anda.

2. Coba Tent Card

Kartu tenda untuk meja kafetaria sangat direkomendasikan oleh CleanRiver Recycling Advisors. Pesan sederhana seperti pernyataan “Jangan lupa untuk mendaur ulang” atau “Tahukah Anda ..” tentang aliran dan program daur ulang Anda terbukti sangat efektif sebagai pengingat lain bagi siswa untuk membersihkan baki dan membuang sampah di aliran yang benar. Ini juga berfungsi sebagai pengingat bagi siswa untuk benar-benar membersihkan meja mereka ketika mereka selesai makan. Banyak kampus yang mengalami masalah mahasiswa hanya meninggalkan sampahnya di atas meja sehingga para penjaganya lah yang akhirnya membuang sampah. Masalahnya adalah karena dalam banyak kasus staf kustodian adalah bagian dari serikat yang terpisah, program daur ulang sekolah tidak disertakan dalam kontrak mereka sehingga mereka tidak akan meluangkan waktu untuk memisahkan aliran.

3. Menerapkan Sistem Penghargaan Daur Ulang

Portland State University telah bekerja keras untuk menjadi lebih berkelanjutan dan telah menerapkan banyak inisiatif daur ulang dan pengurangan limbah untuk memotivasi siswa agar mendaur ulang. Mereka telah memperkenalkan Tupperware yang dapat digunakan kembali di ruang makan mereka dan setiap kali siswa dan staf mengembalikan peralatan makan mereka setelah makan, mereka menerima token gratis yang dapat digunakan untuk pembelian makanan berikutnya. Jenis sistem penghargaan ini dapat diterapkan pada berbagai aspek program daur ulang Anda.

Ada dua cara untuk meraih hati seorang mahasiswa: makanan & uang! Jadi pertimbangkan cara-cara Anda dapat memberi penghargaan kepada siswa dengan poin di kartu pelajar mereka atau kopi atau minuman gratis ketika mereka melakukan hal yang benar.

4. Mendaftar untuk Recycle Mania

Jika Anda belum pernah mendengar tentang Recyclemania, ini adalah kompetisi yang adil dan bersahabat di seluruh AS dan Kanada yang telah menjadi alat yang efektif dalam membantu perguruan tinggi dan universitas memajukan upaya daur ulang dan pengurangan limbah.

Alasan untuk berpartisipasi:

Memanfaatkan semangat sekolah untuk melibatkan dan memotivasi siswa dan staf untuk mendaur ulang dan mengurangi limbah
Bandingkan upaya daur ulang dan pengurangan limbah sekolah Anda dengan kampus lain
Ciptakan perhatian dan dukungan untuk memperluas program daur ulang dan pengurangan limbah
Kurangi limbah dan jejak lingkungan sekolah Anda
Dapatkan kredit untuk AASHE Stars (Keterlibatan Kampus)

5. Ajarkan Siswa Masuk Tentang Program Daur Ulang Sekolah

Dengan siswa yang berasal dari berbagai daerah dan latar belakang budaya, penting untuk memberi tahu siswa baru tentang ekspektasi daur ulang Anda segera setelah mereka tiba di kampus. Beri tahu mereka apa yang dapat didaur ulang, di mana tempat sampah daur ulang dalam ruangan, di mana tempat sampah daur ulang luar ruangan, dan apa sasaran tingkat pengalihan kampus Anda. Ini akan membantu mereka memahami cara mendaur ulang secara efektif.

Berikut beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk memotivasi siswa agar mendaur ulang.

1. Selenggarakan kontes daur ulang

Ini adalah pendekatan terbaik untuk menyampaikan pesan daur ulang di sekolah dasar. Anak-anak kecil sering kali ingin terlibat dalam aktivitas kompetitif yang membuat mereka tetap terlibat. Mengomunikasikan pentingnya menggunakan kembali barang akan mengharuskan Anda sebagai guru atau administrator sekolah untuk mengatur kontes daur ulang. Hal ini memberi siswa keinginan untuk bersaing dan mendaur ulang sebanyak mungkin limbah yang dapat digunakan kembali. Kompetisi semacam itu harus memiliki insentif untuk lebih mendorong siswa. Dengan demikian, Anda menciptakan skenario win-win.

2. Cantumkan topik dalam rencana pelajaran

Untuk menciptakan kesadaran secara efektif, sertakan topik penggunaan kembali limbah yang dapat digunakan kembali dalam rencana pelajaran Anda. Mengajar siswa berarti mengelola limbah seperti plastik, dan pentingnya lingkungan bebas limbah membuat mereka ingin menjadi bagian dari solusi. Mereka pasti akan menerapkan apa yang mereka pelajari di kelas di luar sana.

3. Adopsi kebijakan penggunaan kembali

Temukan cara inovatif untuk menggunakan kembali produk, terutama kaleng dan botol plastik. Jadikan itu aktivitas yang kreatif dan menyenangkan. Anda dapat, misalnya, membuat taman bunga dari kaleng plastik bekas. Inisiatif semacam itu di sekolah akan mendorong peserta didik untuk terlibat dalam memecahkan masalah pencemaran di sekolah dan waktu senggang mereka.

4. Siapkan lebih banyak tempat sampah daur ulang

Memperkenalkan dan menambahkan tempat sampah daur ulang juga dapat mendorong siswa Anda untuk mengambil bagian dalam latihan mulia ini. Mereka mengetahui cara memilah sampah dan metode pembuangan terbaik. Setiap sudut sekolah harus memiliki tempat sampah untuk siswa membuang barang-barang yang dapat digunakan kembali untuk tujuan yang berbeda.

5. Jadikan daur ulang menyenangkan
Ini sering berhasil di sekolah dasar di mana anak-anak kecil ingin terlibat dalam kegiatan yang menyenangkan. Menjadikan olahraga menyenangkan bagi anak-anak akan mendorong mereka untuk lebih terlibat. Melibatkan mereka sejak usia dini menciptakan pengaruh bagi masa depan mereka. Anda hampir tidak bisa mengajari anjing tua trik baru, jadi mulailah lebih awal.

6. Bentuk klub lingkungan di sekolah

Ini adalah cara yang sangat efektif untuk melibatkan siswa sekolah menengah dan universitas. Memiliki klub lingkungan di sekolah memberi siswa muda kekuatan untuk menjadi bagian dari solusi. Kepemimpinan klub harus terdiri dari administrator dan cendekiawan agar pertukaran ide yang beragam berlangsung secara efektif.

7. Menerapkan program daur ulang sekolah

Sekolah perlu membuat program daur ulang dan mendidik siswanya tentang program ini dan peran mereka. Saat semua orang sadar akan pencemaran lingkungan, banyak leaners akan berada di garis depan untuk mendaur ulang barang.

8. Atur penjangkauan komunitas

Di masa lalu, banyak siswa telah mengambil bagian dalam protes dan sosialisasi untuk mengatasi beberapa masalah yang mereka hadapi. Ini adalah cara yang tepat untuk melibatkan mereka dalam latihan pelestarian lingkungan. Lakukan itu karena melibatkan masyarakat luas.

Baca Juga : Cara Dalam Membuat Origami Bus 3D

 

9. Ajarkan tentang barang-barang yang dapat didaur ulang

Rencana pelajaran Anda harus menyertakan daftar semua produk yang dapat didaur ulang. Siswa mungkin tidak terlibat jika mereka tidak memahami apa yang perlu digunakan kembali. Item paling umum yang dapat digunakan kembali meliputi:

Kaleng dan gelas plastik
Kantong plastik
Kaleng logam
Elektronik
Tekstil
Serat
Kertas

10. Sesuaikan tempat sampah

Menandai tempat sampah untuk mengidentifikasi sampah mana yang dapat didaur ulang juga merupakan cara untuk melibatkan peserta didik. Ini dapat diterapkan untuk sekolah menengah dan universitas. Menandai tempat sampah memudahkan untuk mengidentifikasi wadah mana yang menyimpan barang-barang yang dapat digunakan kembali dan mana yang menyimpan limbah kompos.

Jumlah limbah yang dihasilkan dunia saat ini tidak berkelanjutan untuk generasi mendatang. Namun, mendorong orang untuk terlibat dalam daur ulang sejak usia sekolah adalah solusi yang tepat untuk masalah yang berkembang ini. Ada banyak esai persuasif dan informatif yang tersedia online yang mendorong kebijakan ini. Jika orang mengadopsi solusi ini, maka mungkin kita bisa menyelamatkan planet kita yang sekarat. Mari kita ambil risiko.