Alasan Orang Amerika Berfikir Bahwa Daur Ulang Itu Salah – Segala sesuatu yang Anda pikir Anda ketahui tentang daur ulang mungkin salah. Sejak slogan “kurangi, gunakan kembali, dan daur ulang” menjadi bagian dari leksikon budaya pada tahun 1970 – an ketika Kongres meloloskan Undang-Undang Konservasi dan Pemulihan Sumber Daya , konsep daur ulang telah menjadi hal yang harus dihindari oleh warga biasa.

funinthemaking

Alasan Orang Amerika Berfikir Bahwa Daur Ulang Itu Salah

funinthemaking – Santai tapi tidak akut prihatin tentang lingkungan. Masalahnya, jika Anda meminta orang untuk menjelaskan apa yang terjadi pada sampah mereka setelah mereka membuangnya ke tempat sampah, hampir tidak ada orang Amerika yang bisa menjawab. Dan itu karena persepsi kita tentang daur ulang di AS dan kenyataan daur ulang yang sebenarnya tidak cocok.

Sebenarnya, tidak ada bentuk daur ulang universal di seluruh negeri. Setiap kota dan negara bagian memiliki peraturan dan metodenya sendiri yang mengatur bagaimana dan apa yang didaur ulang.

Di beberapa tempat, daur ulang sebagian besar efektif dan efisien. Di tempat lain, sebagian atau semua yang dibuang ke tempat sampah daur ulang berakhir di tempat pembuangan sampah atau insinerator sampah.

Baca Juga : Pembelajaran Dalam Menyortir Bahan Daur Ulang

Dan meskipun EPA memperkirakan bahwa sekitar 75 persen limbah yang dihasilkan di AS dapat didaur ulang, tingkat daur ulang AS telah mencapai sekitar 34 persen dan itu tidak berubah sejak 2010 . Fakta yang menyedihkan adalah bahwa, meskipun sebagian besar dari kita percaya pada manfaat teoretis dari daur ulang, kita mungkin tidak berpartisipasi secara efisien — atau sama sekali.

Sebelum kita masuk ke masalah daur ulang di AS, penting untuk menunjukkan bahwa, meskipun kita bisa melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik, bahkan sedikit daur ulang yang tidak efisien lebih baik daripada tidak mendaur ulang sama sekali.

Menurut EPA , orang Amerika masih mengembalikan sekitar 68 juta ton bahan mentah kembali ke pasar manufaktur setiap tahun. Dan itu berarti, dalam kasus kertas misalnya, lebih sedikit pohon yang ditebang, lebih sedikit karbon yang dibakar untuk mengangkut kayu gelondongan ke pabrik, lebih sedikit energi dan air yang digunakan untuk membuat pulp pohon-pohon itu dan keuntungan bersih keseluruhan bagi lingkungan. Daur ulang itu bagus. Daur ulang bekerja. Dan kita harus terus mendaur ulang.

Tetapi bahan baku adalah kata kunci di sini ketika melihat manfaat dari sistem daur ulang yang paling efisien sekalipun. Daur ulang bukanlah praktik lingkungan kemanusiaan yang samar-samar dalam mengumpulkan sampah.

Hal ini, sebenarnya, sebuah bisnis. Ini adalah pasar komoditas tempat kita semua berpartisipasi. Ini menghasilkan bubur kertas dan pelet plastik serta pecahan kaca dan bahan lain yang digunakan oleh produsen untuk membuat barang.

Jadi, bahkan dalam sistem daur ulang terbaik, barang yang Anda kirim ke pendaur ulang untuk diproses hanya akan menjadi produk baru jika ada permintaan pasar untuk barang tersebut. (Misalnya, apakah ada pabrik pembotolan di komunitas Anda yang membutuhkan kaca atau pabrik kertas terdekat yang membutuhkan pulp?)

Dan tidak semua pabrik daur ulang benar-benar mampu memproses semua bahan. (Misalnya, wadah busa dan plastik film tipis, seperti kantong plastik atau pembungkus plastik, sebenarnya sangat sulit atau tidak mungkin untuk didaur ulang dan berakhir di tempat pembuangan sampah bahkan jika Anda memasukkannya ke tempat sampah daur ulang.)

Sama seperti pasar mana pun, kebutuhan akan komoditas adalah variabel. Terkadang tidak ada orang di sekitar yang saat ini membutuhkan kaca, misalnya, sehingga pendaur ulang akan menyimpan produk tersebut untuk dijual nanti atau hanya mengirimnya ke tempat pembuangan akhir atau insinerator.

Ini berarti Anda berpikir Anda telah mendaur ulang 100 persen barang daur ulang yang Anda beli, padahal sebenarnya Anda belum melakukannya. “Seperti gandum dan minyak dan emas, komoditas daur ulang seperti aluminium, kertas, logam, dan plastik memiliki nilai dan itu berfluktuasi,” kata Eric Goldstein, seorang pengacara senior di Dewan Pertahanan Sumber Daya Nasional. “Untuk menjalankan program daur ulang, Anda tidak ingin terus-menerus mengubah aturan.”

Dan itu berarti Anda akhirnya membuat konsumen secara sadar dan tidak sadar berpartisipasi dalam apa yang disebut oleh Ruth Abbe, presiden Zero Waste USA, sebagai wishcycling. “Kami berharap itu dapat didaur ulang, jadi kami tetap mendaur ulangnya,” meskipun hanya akan berakhir di tempat pembuangan sampah, katanya.

Tapi ini adalah masalah yang ada di semua sistem, termasuk yang paling efisien. Dan memang benar bahwa di beberapa tempat di AS, proses kami bekerja dengan baik — kota-kota besar seperti San Francisco di Pantai Barat mengklaim mendaur ulang sekitar 70 persen atau lebih limbah mereka (meskipun ini sulit diukur dan angka-angka ini harus diambil dengan sebutir garam).

Di wilayah seperti Boulder, Colorado dan Saint Paul, Minnesota misalnya, perusahaan daur ulang adalah organisasi nirlaba independen yang beroperasi dengan misi mendaur ulang sebanyak mungkin. Tetapi di bagian lain negara itu, terutama di kota-kota Pantai Timur seperti Washington DC , sistem daur ulang dijalankan oleh monopoli pengangkutan sampah besar di mana fokusnya bukan pada daur ulang, melainkan pada keuntungan.

“Alasan mengapa daur ulang sangat mahal adalah karena perusahaan pengelola sampah besar menyadari daur ulang mengambil keuntungan mereka. Daur ulang adalah musuh mereka,” kata Neil Seldman, direktur Waste to Wealth Initiative di Institute for Local Self Reliance. “Itu adalah kelemahan besar dari pemborosan besar.”

Menurut Seldman, perusahaan-perusahaan ini melakukan sebagian besar daur ulang di negara itu sambil juga mengoperasikan sebagian besar bisnis TPA kami. Dan karena mereka lebih fokus pada proses pengisian tempat pembuangan sampah yang lebih murah, mereka telah meyakinkan kota-kota tempat mereka bekerja untuk menjauh dari sistem daur ulang yang memproses jumlah daur ulang yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola di beberapa jalur (artinya limbah lebih baik diurutkan) untuk memproses jumlah besar pada jalur tunggal, yang lebih murah, tidak rumit, dan memungkinkan mereka memproses volume yang lebih besar — ​​tetapi menciptakan lebih banyak bahan akhir yang kurang diinginkan yang terkontaminasi.

Dan sementara tempat-tempat seperti Minneapolis dan Saint Paul mengirimkan 90 persen bahan baku olahan berkualitas tinggi mereka ke produsen di dalam negara bagian, perusahaan-perusahaan besar di tempat-tempat seperti Washington DC ini mengangkut limbah ke fasilitas yang jauh di luar kota tempat mereka mengumpulkan dan kemudian sebagian besar mengirimkan limbah mereka. bahan olahan terkontaminasi kualitas rendah keluar negeri ke China.

Untuk menambah masalah ini, China baru-baru ini mengeluarkan undang-undang yang akan melarang sebagian besar daur ulang dari luar negeri khususnya plastik. Seldman berkata: “Bahan-bahannya sangat terkontaminasi sehingga biaya tenaga kerja naik sehingga China tidak mampu untuk membersihkan bahan-bahan kami.

Itu bukan kesalahan daur ulang, itu kesalahan kota-kota yang menuju ke aliran tunggal. Ini sudah menjadi bencana.” Dan itu berarti kota-kota di seluruh AS sekarang harus menghentikan daur ulang sama sekali ( yang beberapa, seperti Deltona, Florida , telah indikasikan akan mereka lakukan) atau mengubah proses daur ulang mereka ke sistem yang lebih efisien, yang menurut Seldman lebih kemungkinan masa depan.

Menurut Goldstein dari NRDC, ada beberapa cara agar AS dapat pulih dari kehilangan China: “Satu hal yang dibutuhkan adalah investasi yang lebih besar oleh industri swasta, serta insentif pemerintah untuk, kapasitas pemrosesan baru untuk daur ulang. (Beberapa di antaranya terjadi, 16 pabrik kertas baru-baru ini mengumumkan rencana untuk memperluas menangani kertas dan karton campuran yang dihasilkan oleh program daur ulang AS.)

Dan ada kegagalan pemerintah federal, serta sebagian besar negara bagian dan kota, untuk meningkatkan mereka pengadaan produk yang dibuat dengan bahan daur ulang. Itu juga akan merangsang permintaan dan karenanya meningkatkan ekonomi operasi daur ulang kota.”

Tetapi bahkan jika semua kota kita didorong oleh China untuk menjadi lebih efisien dan lebih inovatif dan bahkan jika tingkat daur ulang kita mulai naik lagi — kita masih akan selalu menghadapi masalah variabilitas pasar.

Jadi di mana itu meninggalkan publik Amerika? Sebagai permulaan, itu berarti kita harus berhenti berpikir bahwa daur ulang adalah “cukup” untuk planet ini. Sebenarnya, daur ulang bisa dibilang kurang penting daripada menggunakan kembali dan mengurangi. Ya, tanpa pertanyaan daur ulang adalah aspek penting dari planet yang sehat dan lingkungan yang bersih. Tapi itu juga harus menjadi pilihan terakhir kita.

“Pengambilan besar dari era saat ini adalah bahwa kita benar-benar harus lebih berhati-hati tentang apa yang kita beli. Kita seharusnya tidak bergantung pada fakta bahwa kita dapat mendaur ulangnya. Pertama, Anda harus mengurangi,” kata Abbe dari Zero Waste.

Mengurangi konsumsi barang-barang yang harus kita buang ke tempat sampah atau tempat sampah daur ulang atau sepenuhnya mengganti barang-barang tersebut dengan produk yang dapat kita gunakan kembali dan tidak dibuang sama sekali adalah cara yang baik untuk mengimbangi fakta bahwa daur ulang tidak solusi peluru ajaib untuk planet ini.

Semakin sedikit barang yang Anda taruh di tempat sampah daur ulang, semakin sedikit Anda perlu khawatir apakah barang-barang tersebut akan didaur ulang secara efisien atau apakah pasar komoditas saat ini menuntutnya atau tidak.

“Seluruh cerita adalah tentang konsumsi dan berapa banyak yang dikonsumsi orang Amerika dan seberapa banyak yang ingin kita konsumsi. Ini adalah landasan keberlanjutan,” kata Goldstein dari NRDC. “Jika semua orang di dunia menggunakan energi dan bahan sebanyak rata-rata orang Amerika, kita tidak akan mewariskan dunia yang berkelanjutan kepada anak dan cucu kita.”

Pada akhirnya, meskipun botol atau kaleng atau secarik kertas didaur ulang, bukan berarti dampaknya hilang. Butuh sumber daya berharga untuk membuat objek itu sejak awal. Jadi, jika mendaur ulang selembar kertas menyelamatkan pohon, bayangkan berapa banyak sumber daya yang bisa dihemat jika kita tidak pernah perlu membuat selembar kertas itu untuk memulai.